h1

EKSPROPRIASI PEMEGANG SAHAM MINORITAS DALAM STRUKTUR KEPEMILIKAN ULTIMAT

August 17, 2009

Kepemilikan Imediat (immediate ownership)

Kepemilikan imediat (immediate ownership) adalah kepemilikan langsung terhadap perusahaan publik. Berdasarkan konsep kepemilikan ini, rangkaian kepemilikan tidak ditelusuri dan besarnya kepemilikan seorang pemegang saham ditentukan berdasarkan persentase saham yang terlulis atas nama dirinya. Kepemilikan ultimat (ultimate ownership) adalah kepemilikan langsung dan tidak langsung terhadap perusahaan publik. Berdasarkan konsep kepemilikan ini, rangkaian kepemilikan harus ditelusuri sampai dengan pemilik ultimat dapat diidentifikasi.
Pemegang saham pengendali (controlling shareholder) adalah individu, keluarga, atau institusi yang memiliki kontrol terhadap sebuah perusahaan baik secara langsung maupun tidak langsung pada tingkat pisah batas (cut-off) hak kontrol tertentu (Claessens et al., 2000b). Pemegang saham pengendali disebut juga sebagai pemilik ultimat terbesar.

Struktur Kepemilikan Ultimat
Tiga penelitian utama tentang konsentrasi kepemilikan dengan konsep ultimat menunjukkan bahwa konsentrasi kepemilikan terjadi di hampir seluruh negara di dunia kecuali di Amerika Serikat, Inggris, dan Jepang (La Porta et al.,1999; Claessens et al., 2000a; Faccio dan Lang, 2002). La Porta et al. (1999) mengkaji struktur kepemilikan 691 perusahaan publik 27 negara dari benua Asia, Eropa, Amerika, dan Australia yang ekonominya dianggap pesat. Dengan pisah batas hak kontrol 10%, mereka menemukan bahwa 76% perusahaan publik dikendalikan oleh pemilik ultimat. Claessens et al. (2000a) mengevaluasi struktur kepemilikan 2.980 perusahaan publik 9 negara Asia, termasuk 178 perusahaan publik Indonesia. Mereka menemukan bahwa pada pisah batas hak kontrol 10%, sebanyak 93% perusahaan publik Asia dikendalikan oleh pemegang saham pengendali. Sedangkan Faccio dan Lang (2002) mengkaji struktur kepemilikan 5.232 perusahaan publik 13 negara Eropa. Dengan pisah batas hak kontrol 20%, jumlah perusahaan dengan kepemilikan terkonsentrasi sebanyak 77%. Dengan adanya konsentrasi kepemilikan, ada pemegang saham besar yang mengendalikan perusahaan yang dinamai pemegang saham pengendali. La Porta et al. (1999), Claessens et al. (2000a), serta Faccio dan Lang (2002) mengklasifikasi pemegang saham pengendali menjadi lima, yaitu keluarga, pemerintah, institusi keuangan dengan kepemilikan luas, perusahaan dengan kepemilikan luas, dan pemegang saham pengendali lainnya (seperti investor asing, koperasi, dan karyawan).

Ada dua mekanisme yang lazim digunakan pemegang saham pengendali untuk mengendalikan suatu perusahaan melalui perusahaan lain dapat diketahui yaitu kepemilikan piramida (pyramid ownership) dan lintas kepemilikan (cross-holding). Kepemilikan piramida adalah kepemilikan secara tidak langsung terhadap suatu perusahaan melalui perusahaan lain, baik melalui perusahaan publik maupun perusahaan nonpublik. La Porta et al. (1999) melaporkan bahwa mekanisme kepemilikan yang paling lazim di negara berkembang adalah struktur kepemilikan piramida. Dengan pisah batas hak kontrol 20%, kepemilikan piramida yang paling tinggi terjadi di Belgia (79%), Israel (53%), dan Swedia (53%). Pada pisah batas hak kontrol yang sama, Claessens et al. (2000a) menemukan kepemilikan piramida paling tinggi terjadi di Indonesia (67%) dan Singapura (55%). Faccio dan Lang (2002) menemukan bahwa kepemilikan piramida paling tinggi terjadi di Norwegia (34%) dan Belgia (25%) pada pisah batas hak kontrol 20%. Lintas kepemilikan adalah kepemilikan pemegang saham pengendali terhadap dua atau lebih perusahaan yang saling memiliki satu dengan lainnya. Pada tingkat pisah batas hak kontrol 20%, La Porta et al. (1999) menyatakan bahwa sebanyak 3% kepemilikan perusahaan publik adalah lintas kepemilikan. Lintas kepemilikan paling tinggi terjadi di Jerman dan Austria masing-masing 20% dan 15%. Pada pisah batas hak kontrol 20%, sebanyak 10% kepemilikan perusahaan publik Asia (Claessens et al., 2000a) dan 1% perusahaan publik Eropa (Faccio dan Lang, 2002) adalah melalui lintas kepemilikan.
Melalui rangkaian kepemilikan piramida dan lintas kepemilikan, seorang pemegang saham pengendali dapat memisahkan hak aliran kas dan hak kontrol. Perbedaan kedua hak tersebut memunculkan leverage hak aliran kas. Sebagai ilustrasi, pada Gambar 1 disajikan sebuah struktur kepemilikan piramida. Seperti tampak pada gambar tersebut, Keluarga B memiliki saham di PT H, PT I, dan PT J masing-masing 5%, 30%, dan 40%. Selanjutnya PT I dan PT J memiliki saham PT H masing-masing 10% dan 20%. Ada tiga jalur kepemilikan Keluarga B terhadap PT H, yaitu kepemilikan langsung, melalui PT I, dan melalui PT J.
Hak aliran kas adalah klaim keuangan pemegang saham terhadap perusahaan (La Porta et al., 1999). Hak aliran kas terdiri atas hak aliran kas langsung dan hak aliran kas tidak langsung. Hak aliran kas langsung adalah persentase saham yang dimiliki oleh pemegang saham pengendali pada perusahaan publik atas nama dirinya sendiri. Hak aliran kas tidak langsung adalah penjumlahan atas hasil perkalian persentase saham dalam setiap rantai kepemilikan (La Porta et al., 1999). Hak aliran kas tidak langsung menunjukkan klaim pemegang saham pengendali terhadap dividen secara tidak langsung melalui mekanisme kontrol terhadap perusahaan. Hak aliran kas Keluarga B di PT I dan PT J adalah hak aliran kas langsung sebesar masing-masing 30% dan 40%. Hak aliran kas Keluarga B di PT H adalah 16%, terdiri atas 5% hak aliran kas langsung dan 11% (30%*10% + 40%*20%) hak aliran kas tidak langsung.
Hak kontrol adalah hak suara untuk ikut serta dalam menentukan kebijakan penting perusahaan (La Porta et al., 1999). Ada dua jenis hak kontrol, yaitu hak kontrol langsung dan hak kontrol tidak langsung. Hak kontrol langsung adalah persentase saham yang dimiliki oleh pemegang saham pengendali atas nama dirinya pada sebuah perusahaan. Hak kontrol tidak langsung adalah penjumlahan atas hasil kontrol minimum dalam setiap rantai kepemilikan (La Porta et al., 1999; Edwards dan Weichenrieder, 2003). Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa hak kontrol adalah penjumlahan hubungan paling lemah (weakest link) dalam setiap rantai kepemilikan. Dengan menggunakan contoh pada Gambar 1, Keluarga B memiliki kontrol langsung pada PT H, PT I, dan PT J masing-masing 5%, 30%, dan 40%. Selain itu, Keluarga B juga memiliki hak kontrol tidak langsung di PT H melalui PT I dan PT J masing-masing 10% (minimum 30%;10%) dan 20% (minimum 40%;20%).
Cash flow right leverage adalah deviasi antara hak aliran kas dengan hak kontrol. Semakin besar deviasi hak aliran kas dan hak kontrol menunjukkan semakin tinggi kontrol pemegang saham pengendali terhadap perusahaan melebihi hak aliran kasnya. Peningkatan hak kontrol atas hak aliran kas ini dilakukan oleh pemegang saham pengendali melalui berbagai mekanisme seperti kepemilikan piramida, lintas kepemilikan, dan saham dengan hak suara berbeda. Selain itu, kontrol pemegang saham pengendali pada sebuah perusahaan juga dapat meningkat melalui keterlibatan dalam manajemen serta tidak adanya pemegang saham pengendali lain dalam perusahaan. Bedasarkan struktur kepemilikan pada Gambar 1, besarnya leverage hak aliran B atas PT H, PT I, dan PT J masing-masing 19% (35% – 16%), 0% (30% – 30%), dan 0% (40% – 40%).
Hak aliran kas (cash flow right)
Hak aliran kas (cash flow right) adalah klaim keuangan pemegang saham terhadap perusahaan; hak kontrol (control right) adalah hak suara untuk ikut serta dalam menentukan kebijakan perusahaan. Deviasi hak aliran kas dari hak kontrol dinamai cash flow right leverage. Cash flow right leverage menunjukkan terjadinya peningkatan kontrol melalui berbagai mekanisme seperti kepemilikan piramida dan lintas kepemilikan (La Porta et al., 1999).
Ekspropriasi (expropriation) adalah proses penggunaan kontrol untuk memaksimumkan kesejahteraan sendiri dengan distribusi kekayaan dari pihak lain (Claessens et al., 2000b). Ada beberapa kebijakan yang dapat menimbulkan ekspropriasi seperti kebijakan operasi perusahaan (gaji dan tunjangan yang tinggi, bonus dan kompensasi yang besar, dana pensiun yang tinggi, dan dividen tidak dibagi), kebijakan kontraktual (harga transfer yang lebih murah kepada perusahaan yang berada dalam sepengendali, penjualan aktiva kepada pihak lain dengan harga yang lebih rendah dari harga pasar, dan berutang dengan motif nondilusi kontrol), kebijakan penjualan kontrol (menjual kontrol yang dimilikinya kepada pihak lain dengan harga premium), kebijakan freezing out (menjual saham perusahaan kepada pihak lain yang juga terkait dengan pemegang saham pengendali dengan harga yang lebih murah dari harga pasar).

3 comments

  1. Download Lagu Anak Kendari untuk Noordin Moh. Top, hanya ada di Blog Aku…..
    Cepatan sebelum dihapus oleh Tim Anti Teror Densus 88…


  2. Kami menjual aplikasi yang bisa membantu anda dalam mengelola keuangan keluarga anda. Dalam aplikasi ini terdapat fitur-fitur yang lengkap untuk akuntansi keluarga seperti perhitungan APBK (Anggaran Perencanaan Belanja Keluarga), Informasi Finansial, Sistem monitoring APBK, Laporan Keuangan, Laporan Pembayaran Pajak, Laporan Jurnal Umum, dan masih banyak fitur-fitur yang dapat membantu anda dalam mengelola keuangan keluarga anda. Untuk informasi lebih detail silahkan kunjungi website kami di http://www.mysoftware.web.id


    • Oke juga tuh.. kita kerjasama aja kita pasarkan software tu disini..



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: